Kuliah Dek Rizky Psikologi

Ilmu pengetahuan tentang psikologi

Lazada Indonesia

Archive for the ‘Perkembangan emosi kognisi dan sosial’ Category

Posisi emosi dalam psikologi

Posted by Dek Rizky On July - 13 - 2010

Kata emosi adalah kata serapan dari bahasa inggris, yakni ‘emotion’. Dalam kamus, kata ‘emotion’ digunakan untuk menggambarkan perasaan yang kuat akan sesuatu dan perasaan yang sangat menyenangkan atau sangat mengganggu. Contoh?

Emosi merupakan keadaan yang kompleks. Unsur yang terlibat:

  • interpretasi seseorang terhadap suatu kejadian,
  • adanya reaksi fisiologis yang kuat,
  • ekspresi emosionalnya berdasarkan pada mekanisme genetika (semua orang memiliki kemiripan dalam mengekspresikan emosi)
  • merupakan cara menginformasikan sesuatu dari satu orang ke yang lainnya,
  • membantu seseorang beradaptasi terhadap perubahan situasi lingkunganEmosi memainkan peran utama dalam kejadian penting pada kehidupan manusia. Mengapa demikian?

Posisi emosi dalam psikologi

  • Emosi adalah hal yang sangat psikologis. Misalnya:
  • Kita merasa bangga bila orang yang kita cintai melakukan hal yang berharga
  • Bila direndahkan kita menjadi marah atau malu
  • Kita bahagia bila mendapat penghargaan
  • Kita berduka bila kehilangan orang yang dicintai
  • Kita takut bila terancam jiwanya

Apa yang kita lakukan dan bagaimana kita melakukannya dipengaruhi emosi dan kondisi yang diakibatkan.

  • Takut karena dikejar anjing kita mampu lari kencang bahkan melompati pagar
  • Bangga dan bahagia terhadap anak-anak meningkatkan semangat untuk maju dan menjaga kesejahteraan keluarga

Emosi berkontribusi dalam kesehatan fisik dan kesehatan mental maupun sakit fisik dan mental

  • Kehilangan harapan hidup dapat menjadikan kita depresi

Lazarus : “… We would not understand people unless we understood their emotions” (kita tidak akan mampu memahami manusia (orang) kecuali kita memahami emosi mereka)
Bisakah Anda membayangkan manusia tanpa emosi?

Dahulu yang banyak dibahas oleh akademisi psikologi adalah :

  • Persepsi (perception)
  • Belajar (learning)
  • Motivasi (motivation)
  • Fisiologi (physiology)
  • Kepribadian (personality)
  • Psikopatologi (Psychopathology)
  • Proses sosial (Social process)

Sekitar tahun 1960an Emosi mulai menjadi pembahasan utama di kalangan akademisi psikologi (sejak muncul kenyataan bahwa emosi memegang peran kunci dalam memahami persoalan manusia dan psikopatologi dalam kerja klinis)

  • Malu dan rasa bersalah merupakan aspek penting dalam perkembangan penyakit neurosis
  • Orang depresi ternyata banyak yang disebabkan karena meredam rasa marah pada orang lain yang dialihkan pada diri sendiri
  • Kemarahan yang luar biasa (acted out) bila tidak dikelola secara baik dapat membahayakan kesehatan

Sejak tahun 1960an, dikatakan bahwa “riset dan pemikiran tentang emosi menjadi buah bibir dan bak bunga yang mulai mekar..”

Issue seputar emosi

Posted by Dek Rizky On July - 13 - 2010

Apakah emosi itu?
Drever (1952) dalam Dictionary of Psychology:
Banyak definisinya, tetapi para psikolog sepakat bahwa emosi merupakan suatu keadaan yang kompleks dari organisme, yang ditandai oleh:

  • adanya perubahan keadaan di dalam tubuh (misalnya: nafas, detak jantung, sekresi kelenjar)
  • adanya perubahan keadaan mental ( kegembiraan, kegelisahan)
  • adanya perasaan yang sangat kuat,
  • biasanya menunjukkan impuls terhadap perilaku tertentu
  • Bila intensi emosi tinggi akan disertai dengan gangguan fungsi intelektual, disosiasi, dan kecenderungan terhadap tindakan yang kurang tepat

Lazzarus

Emosi : Internal experience, mental experience, dan affective experience

Unsur emosi : kognisi, afeksi dan perilaku

Issue Terkait Emosi

  • Bahasa emosi
  • Perbedaan antara emotion state & traits
  • Perbedaan antara emosi akut, suasana hati, dan psikopatologi
  • Perbedaan refleks sensori motorik, dorongan psikologis, dan emosi
  • Apakah aktivitas fisiologis diperlukan untuk menyatakan emosi?

Obseravable variable: action, physiologycal reaction, what people say, and environmental events and contexts

Non observable variable : action tendencies, subjective emotional experiences, person environment relitionship, coping processes, appraisal processes

Struktur mood : high positif affect, strong engagement, high negative affect, unpleasentness, low positif affect, disengagement, low negatiif affect, pleseantness

Perkembangan emosi kognisi dan sosial

Posted by Dek Rizky On July - 13 - 2010

Pengantar

  • Peran emosi tidak hanya sebagai dependent variable melainkan berperan juga sebagai independent variable
  • Sebagai dependent variable: bahwa emosi merupakan dampak dari peristiwa sebelumnya, misalnya pola asuh orang tua akan mempengaruhi perkembangan emosi seorang anak, penghargaan (appraisal) yang diberikan lingkungan akan berpengaruh terhadap emosi seseorang, hasil olah pikir seseorang (fungsi kognitif) akan berpengaruh terhadap emosinya.

Peran emosi sebagai independent variable
Dapat dilihat pada topik berikut ini:

  • Kontribusi emosi terhadap kesehatan somatik (somatic health)
  • Kontribusi emosi terhadap kehidupan subjektif (subjective well-being)
  • Kontribusi emosi terhadap fungsi sosial (social functioning)

Kontribusi emosi terhadap kesehatan somatik (somatic health)

  • Pengaruh langsung
  • Pengaruh tidak langsung

Pengaruh langsung emosi terhadap kesehatan somatik

  • Stressor akan menyebabkan kondisi ketidakseimbangan secara fisiologis. Ketidakseimbangan kondisi fisiologis akan menyebabkan meningkatnya ketidaksehatan. Ketidaksehatan yang meningkat akan mempengaruhi predisposisi konstitusional. Predisposisi konstitusional akan menimbulkan ketidaksehatan secara spesifik
  • Any stressor ? physiological disequilibrium ? increased illness susceptibility ? constitutional predisposition ? specific illness

Pengaruh tidak langsung emosi terhadap kesehatan somatik

  • Relasi seseorang dengan lingkungan akan menimbulkan penghargaan (appraisal). Penghargaan akan menumbuhkan emosi tertentu dan strategi koping. Strategi koping juga berperan terhadap munculnya emosi tertentu. Strategi koping yang dipilih oleh seseorang akan menimbulkan ketidaksehatan tertentu. Di sisi lain, emosi tertentu akan menimbulkan gangguan fisiologis yang mengarah pada ketidaksehatan tertentu.

Pengaruh tidak langsung emosi terhadap kesehatan somatik
Person-environment relationship ? appraisal
specific emotion ? specific pattern of physiological disturbances

Appraisal

  • copyng specific illnes
  • Kontribusi emosi terhadap kehidupan subjektif (subjective well-being)
  • Appraisal (penghargaan) akan mempengaruhi emosi akut maupun mood (suasana hati) yang pada akhirnya akan mempengaruhi kehidupan subjektif seseorangKehidupan subjektif akan terlihat pada kemampuan unjuk diri (self –presentation), strategi koping (coping strategy)

Kontribusi emosi terhadap fungsi sosial (social function)

  • Banyak penelitian dilakukan oleh Psikolog tentang hal itu, terutama mengenai sejauhmana peran emosi negatif (misalnya kecemasan dan stress) terhadap performansi seseorang.
  • Negative emotion (emosi negatif, misal: kecemasan dan stres) akan berdampak pada strategi koping yang digunakan oleh seseorang. Strategi koping yang digunakan sering disebut dengan self-handicapping strategies.
  • Positive emotion (emosi positif, misalnya rasa cinta atau kasih sayang, bahagia) akan menimbulkan sikap prososial dan performansi positif.

Issue Seputar Emosi

Posted by Dek Rizky On April - 6 - 2010

Drever (1952) dalam Dictionary of Psychology:

  • Banyak definisinya, tetapi para psikolog sepakat bahwa emosi merupakan suatu keadaan yang kompleks dari organisme, yang ditandai oleh:
    • adanya perubahan keadaan di dalam tubuh (misalnya: nafas, detak jantung, sekresi kelenjar)
    • adanya perubahan keadaan mental ( kegembiraan, kegelisahan)
    • adanya perasaan yang sangat kuat,
    • biasanya menunjukkan impuls terhadap perilaku tertentu
  • Bila intensi emosi tinggi akan disertai dengan gangguan fungsi intelektual, disosiasi, dan kecenderungan terhadap tindakan yang kurang tepat

Issue Terkait Emosi

  • Bahasa emosi
  • Perbedaan antara emotion state & traits
  • Perbedaan antara emosi akut, suasana hati, dan psikopatologi
  • Perbedaan refleks sensori motorik, dorongan psikologis, dan emosi
  • Apakah aktivitas fisiologis diperlukan untuk menyatakan emosi?

Aplikasi Praktis

Posted by Dek Rizky On April - 6 - 2010

pengantar

  • Peran emosi tidak hanya sebagai dependent variable melainkan berperan juga sebagai independent variable
  • Sebagai dependent variable: bahwa emosi merupakan dampak dari peristiwa sebelumnya, misalnya pola asuh orang tua akan mempengaruhi perkembangan emosi seorang anak, penghargaan (appraisal) yang diberikan lingkungan akan berpengaruh terhadap emosi seseorang, hasil olah pikir seseorang (fungsi kognitif) akan berpengaruh terhadap emosinya.

Peran emosi sebagai independent variable

  • Dapat dilihat pada topik berikut ini:
  • Kontribusi emosi terhadap kesehatan somatik (somatic health)
  • Kontribusi emosi terhadap kehidupan subjektif (subjective well-being)
  • Kontribusi emosi terhadap fungsi sosial (social functioning) Read the rest of this entry »



Kami Mendukung sepenuhnya Terapi Wicara Anak