Kuliah Dek Rizky Psikologi

Ilmu pengetahuan tentang psikologi

Lazada Indonesia

Archive for the ‘Metodelogi penelitian kualitatif’ Category

Ciri ciri penelitian kualitatif

Posted by Dek Rizky On November - 5 - 2010

Situasi dalam situasi alamiah. Desain bersifat alamiah, yaitu peneliti tidak berusaha untuk memanipulasi setting penelitian, melainkan melakukan studi terhadap suatu fenomena dalam studi terhadap suatu fenomena dalam situsai dimana fenomena itu ada. Penelitian kualitatif memberikan penekanan pada dinamika dan proses.

Analisis induktif. Metode kualitatif secara khusus berorientasi pada eksplorasi,penemuan dan logika induktif ( mencoba memahami situasi tersebut menampilkan diri ). Analisis induktif dimuali dengan observasi khusu khusu yang akan memunculkan tema tema, kategori kategori, dan pola hubungan diantara kategori kategori tersebut.

Kontak personal langsung. Kegiatan lapangan merupakan aktivitas sentral dari sebagian besar penelitian kualitatif. Penelitian kualitatif menekankan pentingnya kedekatan dengan orang orang dan situasi penelitan , agar peneliti memperoleh pemahaman jelas tentang realitas dan kondisi nyata kehidupan sehari hari.

Perspektif holistik . Peneliti yang menggunakan metodologi penelitian kualitatif berusaha untuk memahami fenomena dan situasi situasi sebagai satu kesatuan. Satu kesatuan yang sungguh sungguh ada di dalam artinya yang khusus, dan didalam kumpulan dari hunungan hubungan yang muncul serta relevan dengan konteks dimana dia ada. Peneliti kualitatif berusaha untuk memahami gestalt, totalitias dan unifying nature dari setting setting tertetntu. Pendekatan holistic berasumsi keseluruhan adalah lebih besar, dan jumlah bagian bagiannya.

Orientasi pada kasus unik. Penelitian kualitatif yang baik akan menampilkan kedalaman dan detil, karena fokusnya memang penyelidikan yang mendalam pada sejumlah kecil kasus, yang di pilih sesuai dengan tujuan khusus penelitian.

Persepektif dinamis. Penelitian kualitatif melihat gejala sosial sebagai suatu yang dinamis dan berkembanga, bukan sebagai suatu hal yang statis dan tak berubah dalam perkembangan kondisi dan waktu. Minat penelitian kualitatif adalah mendiskripsikan dan memahami proses dinamis yang terjadi berkenaan dengan gejala yang diteliti.

—————–

Pokok pokok pikiran pendekatan kualitatif : pendekatan kualtiatif berasumsi bahwa manusia adalah makhluk yang aktif yang mempunyai kebebasan kemauan , yang perilakunya hanya dapat dipahami dalam konteks budayanya dan yang perilakunya tidak didasarkan pada hukum sebab akibat. Peneltian dengan pendekatan kualitatif bertujuan untuk memahami objeknya , tidak untuk membuat generalisasi, melankan membuat ekstrapolasi. Metode pengumpulan data yang paling mewakili karakteristik pendekatan kualitatif adalah observasi partisipan dan indepth interview.

Data kualitatif : kriterita kualitas data kualitatif, pengmpulan dan pengukuran data,strategi analisis data.

Kriteria kualitas data kualitatif : deskripsi tentang berbagai situasi, kejadian, orang, interaksi, dan perilakunya ang diteliti secara detail. Kutipan langsung dari orang orang tentang pengalaman pengalaman mereka, perilaku, kepercayaan, dan pemikiran pemikirannya. Seluruh bagian dari dokumen, korespondensi records, dan case histories. Deskripsi terperinci , kutipan langsung, dan dokumentasi kasus, merupakan data mentah dari dunia empiris. Data di kumpulkan berdasarkan secara opend ended narative.

Data kualitatif : partisipasi dan observasi secara langsung merupakan cara terbaik untuk memahami kompleksitas berbagai situasi secara menyeluruh. Data kualitatif harus berupa penjabaran yang mampu membuat para pembacanya bisa memahami tentang apa yang telah terjadi, dan bagaimana hal itu terjadi.

Pengumpulan dan pengukuran data kualitatif : pengukuran kualitatif memungkinkan peneliti untk mencatat dan memahami orang dalam istilahnya secara pribadi. Data kualitatif bersifat mendalam, melalui ktipan langsung dan deskripsi yang teliti Depth dan detil nya dat abergantung pada sifat dan tujuan penelitian yang dilakukan

Strategi analisis data : peneliti mencoba mengartikan situasi tanpa menentukan ekspektasi terlebih dahulu di dalam setting penelitian. Memngkinkan dimensi dimensi yang penting untuk muncul dari analisa kasus yang diteliti, tanpa hip0tesis terlebih dahulu. Strategi penelitian kualitatif bersifat induktif.

Aplikasi metodologi kualitatif : Discover apa yang terjadi, verify apa yang telah ditemukan dengan cara : kembali ke dunia empiris yang diteliti, menguji sejauh mana analisa yang muncul cocok dengan fenomena , dan mampu menjelaskan apa yang sedang di observasi.

Pengantar Metodologi Penelitian Kualitatif

Posted by Dek Rizky On November - 5 - 2010

Paradigma Penelitian

Paradigma positivisme mengembangkan metode kuantitatif yang memandang gejala, lebih bersifat tunggal, statis dan konkrit. Paradigma postpositivisme mengembangkan metode kualitatif yang memandang realitas social sebagai sesuatu yang holistic / utuh, kompleks, dinamis dan penuh makna.

Metode kualitatif sering disebut : Metode penelitian natularistik -> karena penelitian dilakukan pada kondisi alamiah ( natural setting )

Metode etnographi : karena pada awalnya metode ini lebih banyak digunakan untuk penelitian barang antrophologi budaya

Metode kualitatif : karena data yang terkumpul dan analisisnya lebih bersifat kualitatif

Pengertian metode penelitian kualitatif adalah metode penelitian yangdigunakan untuk meneliti pada kondisi objek yang alamiah, dimana peneliti adalah sebagai instrument kunci. Teknik pengumpulan data dilakukan secara triangulasi ( menggunakan berbagai sumber berbagai teknik scara simultan untuk mendapatkan data yang pasti), analisis data bersifat induktif, dan hasil penelitian kualitatif lebih menekankan makana daripada generalisasi

Perbedaan kualitatif dengan kuantitatif : aksioma ( pandangan dasar ) , karakteristik penelitian, proses penelitian.

Aksioma : kualitatif bersifat realitas yang ganda, holistic, dinamis, hasil konstruksi dan pemahaman. Hubungan peneliti dengan yang diteliti yang interaktif tidak dapat dipisakan. Hubungan variabel yang timbal balik dan interaktif. Kemungkinan generalisasi transferability hanya mungkin dalam ikatan konteks dan waktu. Peranan nilai nya terikat nilai.

Dalam penelitian kualitatif desain topik nya umum, fleksibel, berkembang, tampil dalam proses penelitian. Mempunyai tujuan untuk memperoleh pemahaman makna “verditehen”, menggambarkan realitas yang kompleks. Teknik penelitian nya dengan observasi, observasi partisipan, in depth interview, dokumentasi, triangulasi. Instrumennya peneliti sebagai instrumen, buku catatan , dan tape recoreder. Datanya deskriptif, dokumen pribadi , catatan laporan, ucapan responden, dokumen. dll. Sampelnya kecil, purposive, snowball. Berkembanga selaama proses penelitian. Analisis terus menerus sejak awal sampai dengan akhir, induktif, mencari pola, model atau tema. Hubungan dengan responden empati, akrab, kedudukan sama, setaraf, dan berjangka lama. Usulan desainnya singkat, literatur yang digunakan bersifat sementara, tidak menjadi pegangan utama, prosedur bersifat umum seperti akan merencanakan tour, masalah bersifat sementara dan akan ditemukan setelah studi pendahuluan, tidak dirumuskan hipotesis, fokus penelitian ditetapkan setelah diperoleh data awal dari lapangan. Kapan penelitian dianggap seleseai jika setelah tidak ada data yang dianggap baru. Kepercayaan terhadap hasil penelitian pengujuan kredibilitas, dependenbilitas, proses dan hasil.

Kapan metode kualitatif digunakan? Bila masalah penelitian belum jelas memahami makna dibalik data yang tampak, untuk memahami interaksi sosial, memahami perasaan orang, untuk mengembangkan teori, untuk memastikan kebenaran data, meneliti sejarah perkembangan.

Kompetensi peneliti kualitatif : memiliki wawasan yang luas dan mendalam tentang bidang yang akan diteliti, mampu menciptakan rapport kepada setiap orang yang ada pada kontesk sosial yang akan diteliti. memiliki kepekaan untuk melihat setiap gejala yang ada pada objek penelitian ( konteks sosial ), Mampu menggali sumber data dengan observasi partisipan dan wawancara mendalam secara triangulasi serta sumber sumber lain. Mampu menganalisi data secara induktif berkesinambungan mulai dari analisis deskriptif, domain, komponensial, dan tema kultural / budaya. Mampu menguji kredibilitas dependabilitas, konfirmabilitas, dan transferalita hasil penelitian. Mampu menghasilkan temuan pengetahuan, hipotesi atau ilmu baru. Mampu membuat laporan secara sitematis, jelas lengkap dan rinci



Kami Mendukung sepenuhnya Terapi Wicara Anak