Kuliah Dek Rizky Psikologi

Ilmu pengetahuan tentang psikologi

Lazada Indonesia

Archive for November, 2010

Psikoterapi

Posted by Dek Rizky On November - 3 - 2010

Psikoterapi

  • Interaksi sistematis
  • Prinsip psikologis
  • Perilaku, perasaan dan pemikiran
  • Perilaku dan pemecahan masalah, pertumbuhan pribadi
  • Interaksi verbal
  • Menamkan harapan akan kemajuan

Terapi psikodinamika

Sigmund freud : membantu klien mendapatkan insight, dimana ada ID seharusnya ada ego.

Metode :

Terapi :

Terapi perilakuan

Aplikasi prinsip belajar, fokus pada perubahan perilaku, bukan kepribadian dan masalah, singkat spesifik dan teratur

Metode

  • disentisasi sitematik
  • pemamaparan bertahap
  • modelling
  • prinsip operant conditioning
  • token economy
  • aversive conditioning
  • pelatihan ketrampiilan sosial
  • self control

Terapi humanistik

  • fokus pada klien yang subjective
  • here and now
  • masa lalu mempengaruhi masa kini
  • membangun humanistik

Assesment and diagnosis abnormalitas

Posted by Dek Rizky On November - 3 - 2010

Pengumpulan Inform

  • Symtoms and hystory
    1. Current symtoms : gejala, keparahan, kronis, akut kapan di mulai, pengaruhnya terhadap kegiatan sehari hari
    2. Coping style : strategi adaptif maladaptif
    3. Self concept and concept symptoms : SC kuat lemah, keyakinan klien tentang apa yg keliru dan treatmen yang tepat.

    Kronis : ada riwayatnya, akut : tiba tiba parah, dan outside : sejak kapan

  • Recent event : kejadian akhir akhir ini. stressor dalam kehidupan client
  • Sejarah gangguan : gejala serupa pada masa lalu
  • Sejarah keluarga : apakah keluarga klien memiliki gangguan / gejala psikis

Psychological and neuropsychological fact

  • Psychal condition : kondisi medis yang mempengaruhi gejala
  • Drug and alcohol use :
  • Intelectual and logmative : apakah ada significant cognitive deficits?

Faktor social

  • Social resources : jumlah teman, anggota keluarga, duukungan sosial
  • Sosiokultural background : asal budaya,

alkulturasi : seberapa individu mengidentifikasi budaya asli dengan budaya yang dominan

Paradigma Psikopatologi

Posted by Dek Rizky On November - 3 - 2010

Pendekatan biologis, psikologis, sosial.

BIOlogis

Teori struktural : Abnormalitas dalam struktur otak menyebabkan mental disorder

Teori biochemical : ketidak seimbangan neurotransmitter/hormon atau terganggunya reseptor pada neurotransmitter menyebabkan mental disorder.

Teori genetic : gangguan gen mengarahkan pada mental disorder

Teori psikodinamika : Semua tingkah laku, pikiran dan emosi yang normal atau abnormal sebagian besar di pengaruhi oleh proses proses ketidaksadaran. Dorongan dasar yang memotivasi perilaku manusia; dorongan sexual, dan dorongan agresif. Struktur kepribadian : ID, ego, super ego. Defense mechanisme : strategi merubah hasrat pikiran dan perasaan yang tidak di terima ke bentuk bentuk yang lebih sesuai dengan norma sosial. Neurotix paradox : jika defence mechanisme maladaptif inadequate maka akan menghasilkan perilaku patologis. Tahap perkembangan psikoseksual : tahap oral, anal, phallic, latency, genital. Penyebab abnormal :represi, fiksai, neurotik paradox. Intervensi : emotional insight melalui katarsis. Terapi : analisis mimpi

Link penting : 1 , 2 , 3

Psikologi Abnormal

Posted by Dek Rizky On November - 3 - 2010

Psikologi abnormal adalah suatu cabang ilmu psikologi yang membahas deskripsi, penyebab, dan penanganan pola perilaku abnormal berupa gangguan mental dan gangguan psikologis.

Kriteria orang abnormal : Perilaku yang tidak biasa, seperti memakai bikini di pasar. Perilaku yang tidak di terima secara sosial. misal homo seksual, transeksual, lesbi. Persepsi yang salah terhadap realitas. misal delusi dan halusinasi. Stress. misal fobia dan kecemasan. Perilaku maladaptif, dan perilaku yang berbahaya.

Persepektif historis tentang perilaku abnormal

Demonologi : ilmu yang mengkaitkan bahwa perilaku yang tidak normal di kaitkan dengan setan dan supranatural.

Exorcism : Paham yang mempercayai bahwa orang tidak normal itu disebabkan oleh setan, dan cara pengusiran setan menggunakan ukiran kayu.

Ilmu sihir : Jika seseorang terapung di anggap sebagai tanda tidak bersih dan yang tenggelam dianggap bersih.

Persepektif kontemporer tentang perilaku abnormal

Perspektif biologis : Orang di katakan abnormal bila ada gangguan di struktur otak, ketidak seimbangan neurotransmitter dan gangguan dari genetika.

persepektif psikologis : psikodinamika,behaviorisme, humanistik, dan kognitif lihat di sini

perspektif sosiokultural :

persepektif biopsikososial

DSM IV : Diagnostic and statistic manual of mental disorder

PPDGJ : Pedoman penggolongan dan diagnosis gangguan jiwa

aksis I : Gangguan klinis, kondisi lain yang menjadi fokus perhatian klinis

Aksis II : gangguan kepribadian, retardasi mental

Aksis III : Kondisi medik Umum

Aksis IV : Masalah psikososial dan lingkungan

Aksis V : Penilaian fungsi secara global

Metode assessment : Observasi, interview, dan test psikologi..

Analisis Item

Posted by Dek Rizky On November - 1 - 2010

Sebagai suatu alat ukur, test harus akurat dan cermat mampu membedakan siswa yang memiliki kecakapan dan yang kurang cakap, mengukur kecakapan yang memang harus di ukur.

Isi test, sekumpulan item yang berupa pertanyaan mengenai suatu hal yang hendak di ukur atau di ungkap, sehingga kualitas test akan sangat di tentukan oleh kualitas itemnya

Langkah langkah menciptakan test yang baik : spesifikasi jelas, item ditulis berdasarkan kaidah kaidah standar penulisan item dan latihan & kreatifitas pembuatan test

Tes yang disusun dengan mendasarkan pada aturan standar tersebut secara teoritis sudah dianggap layak ( theorytical sound ). Namun belum tentu akan benar benar berfungsi apabila di terapkan di lapangan, oleh karenanya perlu diadakan uji coba.

Tujuan uji coba : mengidentifikasi soal soal yang lemah atau cacad misal soal yang kabur atatu tidak tentu arahnya, atau jawaban pengcoh yang tidak berfungsi. Mengidentifikasi taraf kesukaran soal, sehingga seleksi soal dapat dilakukan sesuai tujuan test bentuk akhir. Mengidentifikasi daya beda, menentukan berapa banyak soal untuk masing masing bagian test dan untuk keseluruhan test betntuk akhir.  Menentukan alokasi waktu yang paling layak. Menemukan kelemahan kelemahan dalam petunjuk bagi pengambil test maupun  bagi pengawas, kelemahan dalam contoh soal format dan lainnya. Menemukan saling hubungan antara soal guna menghindarkan tumpang tindih atau bias yang terlalu banyak dalam pemilihan soal dalam pengelompokan soal ke dalam subtest / bagian test

Setelah dari uji coba, soal soal di golongkan dalam 3 kategori. Soal yang di anggap baik dan diterima, soal yang jelas tidak baik, di tolak. soal yang kurang baik setelah di revisi perlu di tata dengan cara tertentu :

1. Pengelompokan berdasarjab tes, mengumpulkan butir butir soal yang mengukur bagian yang sama dalam satu kelompok.

2. pengelompokkan berdasarkan format, mengelompokkan soal yang memiliki tipe sama .

3. Pengukuran berdasarkan taraff kesukaran, berdasrakan pertimbangan psikologis, soal sebaiknya di susun mulai yang paling mudah sampai paling sukar.

Parameter item : yang di perhatikan dalam analisis tipe objektif adalah :

Indek kesukaran Aitem ( IKA ).. IKA = P = n1/N

Semakin besar angka P maka soal semakin mudah.

Indek daya beda ( IDA ) d=nit/NT – nir/NR

Indek daya beda ada yang bernilai negatif ( soal yang tidak baik )

Indek daya distriminasi

0,4 lebih = bagus sekali

0,3 – 0,39 bagus, perlu peningkatan

0,20 – 0,29 belum menguasai

0,20 kurang = buruk sekali



Kami Mendukung sepenuhnya Terapi Wicara Anak